Kertas Warna

“Aku ingin ini berakhir!” Katamu dingin di saat pertemuan kita pagi itu.
Aku tertunduk, tak berani menatapmu. Tak ingin tangis ini tiba-tiba pecah.
“Jawablah..” Katamu lagi.
“Apa yang harus aku jawab. Toh ucapanku sudah tidak berarti lagi depanmu,” aku masih tertunduk.
Kamu terdiam. Hening–tak satupun dari kita bersuara.
Aku menghela napas panjang. Dengan menahan tangis, “baiklah. Akhiri saja jika itu maumu..”
Kamu mendongak, menatapku lekat. Matamu mencari tahu kebenaran yang baru saja aku katakan.
“Segampang itu?” Tanyamu.
“Bukankah itu yang kamu inginkan? Lepaskan aku dan biarkan aku bebas.”

Lihat pos aslinya

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s